Saturday, 6 November 2010

Remote Diri

Gambar Hiasan

Bangkit saya dari lena pada pagi itu, kepala saya berdenyut. Jarang saya mengalaminya, melainkan ada faktor penyebabnya yang bukan pathologic (kerana penyakit) iaitu stress. Menafikanny dan berdiam diri menafikan stress adalah satu sikap saya, tapi tidak untuk itu.

Department kedua saya selepas Anesthesi adalah Radiology. Dihadapkan film hitam dan putih, hitam dan putih bagi yang pucuk baru atau beginner seperti saya adalah cabaran, menjawapnya atau menterjemahkan adalah tantangan, dan suasana yang diciptakan amat menekan. Secara pribadi.

Ditempatkan didalam kumpulan kecil yang kesemuanya adalah senior, ditambah pula ramai diantara mereka adalah pelajar terbaik, bahkan ditakdirkan sayalah ketua bagi kumpulan belajar kecil itu.

Srapppppp...

Filem X-Ray dipasangkan pada skrin berlampu oleh doktor pembimbing kumpulan saya yang bukan sahaja bergelar specialist bahkan consulent. Dan itu hari pertama kami di department Radiologi.

"Hah...ape ke bende ni? Masak-masak," bisik saya didalam hati.

"Mana senarai namanya," doktor yang berperwatakan serius tapi kelihatan tenang.

"Ini doc," sambil saya menghulurkan senarai nama ahli kumpulan kami. Ketua kumpulan kot!

"Ok, kamu dulu. Sila expertise (terjemahkan) gambar x-ray ini," arah doktor kami.

Saya mengurut dada, menghela nafas lega. Didalam senarai nama itu, nama saya agak terkebelakang dan memberi saya masa untuk memerhati, belajar dan 'merapu' semasa ditanya nanti.

Satu persatu senior ditanya mengikut urutan nama. Walaupun masih belum mampu menterjemah dan membaca gambar x-ray, mereka setidak-tidaknya mampu untuk berceloteh tentang kelainan dan penyakit berdasarkan pengalaman dari banyak department yang mereka tempuhi.

Dan...jeng...jeng...jeng

Srappppp...

"Ok, kamu Ahmad. Cuba expertise gambar ini," arah doktor.

"Alamak, apa ni? Besar dan bengkang-bengkok, habislah," detik saya dalam hati.

Dengan gambar thorax pun saya masih bertatih-tatih mencari rentak memahami, sampai ke giliran saya, digantinya dengan gambar yang lain. Gambar abdomen (perut).

"Erm...maaf doc. Saya tidak tahu," jawap saya berbata-bata. Perasaan ketika itu hanya Allah yang tahu. Terasa diri ini akan bodoh secara solo. Dan saya perlukan insan yang kelihatan bodoh bersama-sama. Secara beregu barangkali. Tapi realitinya, saya the only junior.

Doktor hanya tersenyum. Beliau tidak marah ataupun berkomentar. Soalan dilontarkan kembali kepada ahli kumpulan yang lain. Dan saya seperti biasa, terkedek-kedek untuk menangkap ilmu perbincangan mereka. Hasilnya, saya lebih banyak berdiam diri.

"Cuy, aku perlukan orang yang kelihatan bodoh kayak gue, stress tahu!" saya bergurau dengan teman.

Ketawa kami pecah.

Boleh Berubah, Boleh Diubah

Bila kita bicara soal masalah, tantangan dan cabaran kehidupan ada dua faktor yang memainkan peranan. Faktor luaran yang sukar kita ubah, dan faktor internal yang pemegang kuncinya adalah kita.

Kita mahu membuka, pintu terbuka.

Kita tidak membuka, pintu tidak akan terbuka.

Sering dari kita lebih tumpukan kepada faktor luaran. Faktor yang tidak terjangkau dek keterbatasan diri. Lantas kita penat sendiri, dan menjadikan itu sebab diri menjadi statik, seorang yang loser. Sehingga mereka lebih suka susah dari berubah. Contoh mudahnya

Sang Mentari Mematuhi Kehendak Tuhannya

Diluar matahari memancar terik. Tiada siapa yang terkecuali mendapat bahang sinarnya.

Mahu dikecilkan sinar matahari? Tidak mungkin. Luar dari kemampuan kita.

Jadi faktor pengubah apa yang mampu mengurangkan kehangatan matahari itu?

Adalah diri kita sendiri. Belilah penghawa dingin, kipas, cari tempat berteduh. Dan kita dapat menikmatinya. Kita tidak lakukan semua itu, berpanaslah.

Stress yang saya dapatkan, terus menguatkan azam. Belajar dari sahabat, dan doktor. Bertatih pun bertatihlah. Merangkak pun merangkaklah. Bertongkat pun bertongkatlah. Berundur dan berputus asa bukan pilihan kerana berjuang itu adalah kepastian.

Sehingga masuk ke minggu kedua, barulah mampu berkomentar itu dan ini dalam membaca gambar x-ray. Itu selepas berhempas pulas untuk memahaminya. Satu hal yang manis apabila kita bermula dari kosong. Mengunakan MAHU mencari TAHU.

Jatuh Dan Bangun

Bicara sejarah hidup, semuanya berwarna warni. Ada jatuh, ada bangun, ada jatuh, ada jatuh, ada bangun dan bangun. Semua itu pengalaman hidup, guru yang paling baik mengajar diri tentang hakikat seorang hamba Allah sekaligus khalifah didunia.

Saya takut sebenarnya melihat sahabat yang sejarah hidup mereka terus menerus cerah tanpa menempuh kegagalan. Banyak kisah yang saya dengar amat menyedihkan. Gila kerana gagal dalam akademik, bunuh diri kerana gagal dalam 'percintaan', murung kerana mendapat dugaan. Kerana mereka belum pernah mengalami, dan kabur mencari arah untuk respon.

Gambar Hiasan

Namun, kesusahan jangan dicari, tapi jika datang, hadapilah dengan jiwa pejuang, jiwa orang beriman!.

"Mung tahu dok, bagi aku. Nak jadi seorang doktor tidak perlu orang tu genius. Sebab umumnya, genius itu bawaan, genetik orang kata," kata saya.

"Dah tu, apa yang diperlukan?," tanya teman.

"Sedikit kepintaran, usaha dan self-control yang amat tinggi,"kesimpulan ringkas saya.

Pintar boleh dicari dengan membaca, usaha boleh dilakukan dengan istiqamah diri, dan self-control yang tinggi boleh dihadirkan dengan kematangan diri.

Jatuh dan bangunlah. Kerana bangun itu bukan pilihan tetapi satu kemestian!

Nota 1 : My next department is Kulit dan kelamin....hohoho

.: Amad ingatkan just in case kalian terlupa :.

6 comments:

cik la said...

Belajar dari sahabat, dan doktor. Bertatih pun bertatihlah. Merangkak pun merangkaklah. Bertongkat pun bertongkatlah. Berundur dan berputus asa bukan pilihan kerana berjuang itu adalah kepastian.

i like the words.

yang penting kita bangun setelah terjatuh.

all the best dr amad!
^_^

Iman Aisyah said...

Salam, Lots of ups and downs will come along the way. The very important thing is dont give up! Medicine is an art. Find the beauty of the art :)

Dr Amad said...

Cik La- Baik, doakan untuk saya, untuk teman dan untuk semua. Nak ke syurga, kita pi bersama-sama. Kan!? =)

Dr Amad said...

Iman Aisyah- Nasihat yang menarik tu kak...InsyAllah akan diambil ibrah darinya.

Hajar said...

Slm. Mantap! Same. Try Your Best!.. Demi Redha-Nya Jua Nan Abadi. Tq vm. Wslm.

Dr Amad said...

Hajar- Wslm....insyAllah. Terus doa dan doa ya! =)