Saturday, 27 November 2010

Tips Menjadi Penyibuk Yang Terbaik

Memang, sejak saya memasuki internship atau sinonim disini memanggilnya Co-Assisten (KoAss) soalan yang sering ditanyakan. Sibuk atau tidak?

"Aik, selalu je online. Tak sibuk ke?,"tegur seorang adik.

"Boleh berprogram kesana-sini. Katanya koas itu sibuk," kata satu pihak lagi.

Itu yang bermain difikiran mereka, bahkan bermain difikiran saya satu ketika dahulu. Nak nafi tidak sibuk, bohong. Nak mengiyakan sibuk semata, itu pengakuan separuh haq separuh batil.

Lantas sebenarnya sibuk atau tidak ni?

Pengalaman Keluarga

Didalam keluarga saya sendiri sekarang, ada dua adik beradik iaitu kakak dan abang tengah menjalani Housemanship (HO). Tanyalah kepada sesiapa yang sedang dan sudah selesai dari 'cengkaman' HO itu. Pasti jawapan mereka; stress, tiada masa, amat-amat letih dan 'no life'.

Allah hadirkan contoh itu dekat pada diri saya sendiri. Boleh melihat dari dua mata kepala sendiri. Boleh mendengar kisah mereka dari dua corong telinga sendiri.


Keluar diawal gelap pagi, pulangnya gelap malam. Jika ada oncall, kelibat mereka hanya boleh kita lihat dua hari selepas itu. Macam zombe kampung pisang lagaknya.

" Angah berasa benggong je bila dah habis oncall. Boleh kereta balik moteng( huyung-hayang) je wa'se," cerita Angah.

" Kak long berasa macam gaji yang kita dapat tu doh takdok nilai dengan apa yang kita korbankan. Masa, tenaga dan kehidupan," luah Kak Long. Jika ramai mengatakan doktor bergaji selesa, sedar atau tidak, mereka terpaksa membayar harga yang amat mahal untuk semua itu.

Sedar tidak sedar, kami yang baru melangkah kaki mengenal alam perubatan yang bersifat amali sudah 9 minggu lamanya. Ada yang menempuh department yang kecil, ada yang langsung masuk kedalam department yang besar seperti Bedah dan Anak.

Setiap bahagian samaada kecil atau besar mempunyai tradisi, ciri khas yang tersendiri. Antara yang jelas boleh kita lihat adalah pengerahan fizikal bagi pelajar department bedah. Oncall yang amat memenatkan, sehingga tersengguk-sengguk ketika kuliah keesokan harinya satu hal yang biasa.

"Baguslah, kita kat sini sudah ada oncall, patient di emergency kita yang tangani. Nanti balik Malaysia tidaklah terkejut dengan oncall-oncall ini,"kata seorang teman.

"Betul...cuma boleh kita anggap ini segala pengenalan bagi sistem di Malaysia. Bahkan kalau sudah pulang ke Malaysia, semua itu akan tambah lagi dosenya. Tanggungjawab sudah dibahu kita, masuk sampai pulang pesakit,kita yang uruskan. Dan itu berkali ganda beban dari kita disini,"ujar saya.

Jika itu, tidak anehlah saya membaca laporan kajian yang mengatakan doktor HO di Malaysia berjumpa pakar jiwa dua orang sehari. Itu yang jumpa, yang tidak jumpa? Semuanya tip of iceberg.

Lantas, sudah bolehkan mereka yang HO mengunakan alasan sibuk itu untuk pass masuk pada kesemua perlepasan tanggungjawab? Sabar...

Mereka harus lebih jeli matanya melihat orang yang terdahulu melepasi mereka. Yang sudah berkeluarga, ada anak-anak, kedua orang tua yang ditanggung, beban kerja. Itu bukan satu yang mudah, bukan satu hal yang kita boleh dikesampingkan bebannya.

Putuskan Rantai

Seperti mengajar Lin Dan menghayun raket memukul shuttel, seperti mengajar Tiger Wood memukul bola golf, seperti Micheal Schumacher memandu kereta. Aneh bukan. Tidak perlu diajar, kerana itulah bidang mereka.

Dan itulah analogi yang saya ingin bawa kepada yang mahu mengambil bidang perubatan, yang sedang mengambil bidang perubatan dan yang sudah selamat bergelar pengawai perubatan. Sibuk, stress, tiada kehidupan, itulah rencah kehidupan kita. Yang kita harus telan, mahu tidak mahu. Yang harus kita hadapi, mahu tidak mahu. Yang harus kita tempuhi, mahu tidak mahu. Well known!

Bagi mengelakkan apa yang kita telan itu melukai diri, bagi mengelakkan yang apa kita hadapi menghancurkan diri, bagi mengelakkan apa yang kita tempuhi memakan diri. Kita putuskan. Putuskan rantai alasan itu semua.

Mengeluhkan apa yang menjadi makanan kita sehari-hari bukan tindakan yang bijak. Bahkan khianat pula mengeluh sibuk dihadapan ramai sedangkan kehidupan sehari-hari penuh kekosongan diisi pula dengan rencam hedonisme.


Putuskan rantai itu bukan dengan menafikan realiti tapi dengan satu azam dan tindakan yang dilakukan penuh ITQAN.

Itulah yang diajar Sang Murabbi, Rasulullah s.a.w. Baginda seorang suami, ayah, pemimpin masyarakat bahkan kepala negara. Orang yang sibuk, tetapi Baginda insan yang sibuk yang terbaik.

Kita sibuk, pastikan kita orang sibuk yang terbaik.

Sibuk? Bersyukurlah Allah kurniakan kita dengan nikmat kesibukan agar lompong kosong masa tidak menjadi petanda binasa, di Sana.

Itqan ya akhi...itqan!

.: Amad ingatkan just in case kalian terlupa :.

6 comments:

Rafahiah Haron said...

selalu terfikir macamana rasulullah urus masa sbg pemimpin, penyampai ilmu, suami, ayah, disamping ibadah2 baginda yg sgt sgt banyak siang & malam..huhu..He's such an amazing human being.

semoga kesibukan ni tak lalaikan kita..self reminder

Pika Pom Pom said...

itqan to obtain the quality of life ! :D

Dr Amad said...

Rafahiah-Nak bawa contoh mana, terasa lompong dari segi tugas yang dipikul. Lantas, tidak ada lain contoh yang paling superb untuk digambarkan sebagai insan yang sibuk melainkan Rasulullah s.a.w.

Dr Amad said...

Pika- Selamat ber'itqan'. Usaha dan usaha, usaha yang terbaik!

drandyzee said...

peringatan yg best!
tQ
salam ziarah=)

Dr Amad said...

drandyzee- Sama-sama...wslm kembali.