Friday, 11 February 2011

Revolusi Mesir, Satu Sejarah Dunia


Mereka dan kita berhak gembira, mereka dan kita berhak sujud syukur, mereka dan kita berhak melompat keriangan, mereka dan kita berhak menangis keterujaan kerana yang dibayar tidak sedikit dan murah harganya.

30 tahun hidup dalam pemerintah kuku besi.

Ulama, aktivis masyarakat, rakyat bawahan dipanggang di penjara panas padang pasir.

Taraf ekonomi rakyat terpuruk.

Kezaliman dan ketidakadilan bermaharajalela.

Rasuah, nepostime dan ultra kejahatan lain membarah.

Revolusi berlangsung 18 hari mulai tanggal 25 Januari 2010.

Lebih 150 nyawa melayang dimata peluru pasukan bersenjata penguasa.


Rangkuman revolusi Mesir

Mula tanggal 11 Februari 2011, kepala segala kejahatan di Mesir telah jatuh tersungkur ditangan rakyat sendiri tidak dengan piliharaya namun rakyat memilih jalanraya.

Akhirnya, penantian yang cukup dramatik dan sarat dengan tenaga perjuangan memberikan hasil yang positif untuk memulakan perjalanan yang masih jauh. Diumumkan oleh Omar Sulaeman, yang menjawat jawatan sebagai vice-president bagi Husni Mubarak sebelum ini. Hosni Mubarak telah meletak jawatan sebagai Presiden Mesir disini - Sekadar catatan: Omar Sulaeman adalah bekas kepala inteligen pemerintah Mesir yang menjadi anak didik CIA dan MOSSAD Israel. Beliau 'Hosni Mubarak kuasa 10 jika memerintah'.

Untuk sampai ke tahap ini, tidak sedikit gula-gula yang ditaburkan kepada rakyat Mesir untuk berundur pulang ke rumah. Pemecatan seluruh kabinet negara tanpa memecat diri sendiri, inisiatif dan pemberian subsidi tiba-tiba diberikan kepada ramai, berjanji untuk tidak bertanding jawatan presiden, gaji pegawai kerajaan dinaikkan, 'ulama' digunakan untuk mengambarkan betapa jauhnya demostrasi dan revolusi dengan Islam, samseng dan pegawai bersenjata digunakan untuk membunuh dan mencederakan.

Namun rakyat Mesir tetap solid dan konsisten dengan keputusan yang dibuat. Hosni Mubarak dan gerombolannya meletak jawatan!

Tiada berbasa basi.

Tidak Berseorangan

Jika berbicara tentang revolusi Mesir, pasti mahu tidak mahu kita tidak dapat nafikan tiupan semangat perubahan itu bertiub dari Revolusi Tunisia. Dengan landskap geografi sampailah corak pemerintahan yang sama, maka bergoncang kuat regim-regim taghut di tanah Arab itu.



Saya telah mengikuti catatan sejarah dunia ini dari awal, mulai dari Tunisia sehingga meledak amukkan massa di Mesir. Mula dari itu tidur saya tidak pernah lena.

Revolusi Mesir dan dunia sekarang telah memasuki fasa baru. Tidak lagi melalui sebaran kertas akhbar tapi dengan Facebook, Twitter dan blog. Saya masih ingat, hari pertama rakyat Mesir turun berkumpul ke jalanraya. Saya telah bersama di group Facebook We are All Khaled Said. Pada masa yang sama, berinisiatif menyebarkan kepada lain. Sambutan perlahan, dingin dan kurang responsif.

Namun selepas tersebar khabar buruk pelajar dan rakyat Malaysia di Mesir, sambutan berkenaan isu Mesir melonjak. Ya selepas kena 'kepala sendiri'. Reaksi ini saya tegur.

"Biarlah, setidaknya kita berdoa juga."

"Biarlah baru nak kongsi, setidaknya kongsi juga."

"Biarlah baru nak pedulu, setidaknya peduli juga."

Tiada yang salah pada doa, kerana doa itu senjata. Tiada salah pada berkongsi, kerana sharing is caring. Tiada yang salah pada peduli, kerana umat peduli adalah umat Nabi Muhammad s.a.w.- yang tidak peduli Nabi Muhammad s.a.w tidak mengaku umat-

Tapi respon kita adalah respon yang reaktif bukan proaktif. Terkena batang hidung sendiri, baru mahu sedar. Terkena adik beradik sedara mara, baru merasa sebagian dari mereka. Sedarnya selepas terkena adalah sedar yang reaktif.

"Panas rupanya api neraka ni," kata penghuni neraka.

Mahu begitu?!

Seni Politik Negara Arab

Algeria adalah negara yang terletak di Afrika Utara yang telah banyak memakan korban banyak nyawa dalam membebaskan negara dari cengkaman penjajah Perancis. Bila kemenangan itu seakan dekat dengan Perancis meninggalkan negara, ia bukan seindah yang disangka. Kuku Besi penjajah, diganti dengan kuku besi rakyat tempatan. Front Islamic Salvation (FIS) yang memenangi piliharaya tersungkur selepas rampasan kuasa oleh pihak tentera. Aktivis mereka ditangkap dan digiring ke penjara.

Revolusi Tunisia juga banyak memberikan pengajaran yang berguna buat rakyat Mesir dan gerakan disana. An-Nahdhah yang dipimpin oleh Syeikh Rasyid Ghanushi, mengatakan revolusi rakyat Tunisia bukanlah dari mereka tapi murni dari rakyat kebanyakkan.

"An-Nahdhah tidak disertakan dalam pembentukkan kabinet yang baru. Apa respon Tuan tentang hal ini,"tanya media kepada Syeikh Rasyid Ghanushi yang sempat saya ikuti di Al-Jazeera.

"Siapa yang masuk dan mengetuai untuk masa dan ketika ini bukan target kita. Yang penting, piliharaya yang bersih, dan kami akan menyertainya. Gagasan dan idea kami bawa, kami serahkan kepada rakyat Tunisia untuk memilih dan menilai."

Cukup cantik jawapannya.

Begitu juga kedudukan Ikhwanul Muslimin di Mesir ketika ini. Disaat meledaknya protes massa, mereka begitu berhati-hati menyatakan sikap, pertimbangan sejarah global dan lokal dan ketepatan ijtihad politik menjadi andalan.

Ikhwanul Muslimin tidak secara mudah mendabik dada kejayaan revolusi Mesir adalah dari mereka walaupun aktivis IM berakar kuat di masyarakat. Kejayaan revolusi Mesir bukan berpunca dari satu gerakan semata, bukan berpunca dari satu agama semata. Ini kerana kezaliman dan ketidakadilan yang menjangkaui keseluruhan rakyat marhaen menerobos halangan agama, kepercayaan dan bangsa.

Orang lama Ikhwanul Muslimin cuba 'dicucuk' oleh Al-Jazeera untuk menyatakan dan menamakan siapa calon andalan mereka untuk presiden, dijawab penuh bijaksana dan tepat.

"Soal itu kita serah kepada rakyat. Mereka berhak memilih secara bebas. Buat masa sekarang kita tumpu kepada kehendak rakyat."

Disatu sisi lain, media bertanya kepada Paderi Kristian andaikata Ikhwanul Muslimin dipilih rakyat untuk berkuasa "Kami tidak takut dengan Ikhwanul Muslimin. Mereka orang yang baik." Musuh Islam mati kutu bagi menjerumuskan Ikhwanul Muslimin ke kandang pesalah. Mahu memalitkan mereka dengan citra keganasan dan keras tidak berjaya dengan komitmen yang ditunjukkan rakyat yang turun ke jalanraya. Aman!

Salah Sikap Kita

Andai diberi pilihan sekalipun, saya tidak akan komentar patut atau tidak tentang tindakan rakyat Tunisia, Mesir hatta Malaysia sekalipun.

"Bersyukurlah Malaysia ini aman. Jangan jadi seperti Mesir sudah!," kata seorang teman.

"Mahu jadi seperti Mesir ke?!," komen seorang pemuda selepas temannya menyokong dan mendokong rakyat Mesir

Berdesing telinga mendengar.

Tidak pernah mahu membaca kisah sejarah Raja Farouk, Jamal Naseer, Anwar Sadat, Hosni Mubarak, Omar Suleiman. Tidak pernah peduli dengan ramainya alim ulama yang dipenjara panas dipadang pasir, digantung, ditembak, dibunuh dan diseksa rakyat bawahan. Tidak pernah kisah kisah pengkhianatan jijik pemerintah Mesir dan Arab terhadap Palestine dan Islam. Tidak pernah mengambil pusing kisah Khaled Said yang ditangkap, dibunuh dan mayatnya dibuang dipinggir jalan selepas meletakkan rakaman polis mengedar dadah di Youtube.

Tidak pernah baca, tidak pernah peduli, tidak pernah mencari tahu. Mahu bercakap apa yang patut atau tidak. Tak merasa diri itu jijik ke?!

Kemalangan sikap ini lebih parah apabila berada ditangan agamawan. Menjadi satu keistimewaan kepada seorang pemerintah, presiden, perdana menteri, amir negara, sultan, raja, di sebuah negara 'Islam' ialah kezaliman, kenifaqan, ketidakadilan dan berjuta ultra kejahatan akan dilindungi dan dipelihara oleh 'dalil-dalil agama dan agamawan' itu sendiri. Selamatkan ummah dari fitnah akbar ini!

Potret Revolusi Mesir

Memilih Jalanraya, selepas Pilihanraya dikhianati

Pertembungan

Gangster dan polis diupah untuk mencedera dan membunuh demostrator

Doktor tidak dikerusi empuk

Kesakitan rakyat dan paramedik turun ke jalanraya

Lawan

Lawan tetap lawan

Sujud dicelah-celah tank baja

Jumaat pada minggu ketiga 11 Feb 2011. 1 Imam, 2 juta makmum

Jeneral Tentera turun memberi jaminan

Ucapan yang menjadi sorotan seluruh media

Free!

Gambar disini, disini dan disini

Raja Segala Raja

Satu demi satu tumbangnya regim dunia, harus menjadi satu titik peringatan yang kuat kepada sang pemimpin. Boleh sahaja menutup mulut rakyat dengan segala cara untuk satu ketika, namun mereka tidak mampu menutup mulut rakyat selama-lamanya.

Kerana maruah, kehormatan, keadilan adalah fitrah manusia yang dicari!

Tiada kerajaan yang kekal didunia ini melainkan kerajaan raja kepada segala raja, sultan kepada segala sultan, presiden kepada segala presiden, perdana menteri kepada segala perdana menteri.

Kerajaan Allah s.w.t.

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu." (Ali-Imran: 26)



Ia permulaan...bergembiralah!

Nota 1 : 12 Feb adalah hari terbunuhnya As-Syahid Imam Hassan Al-Banna ditembak mati oleh pemerintah taghut.

.: Amad ingatkan just in case kalian terlupa :.

10 comments:

nicemedicine said...

nanti pasti akan ada yang mengatakan 'andai kerajaan sudah tumbang, belum tentu kerajaan baru itu baik'. apa komen?

ibnuyassir said...

Ar Rayah World News

Mubarak Berundur, Khilafah Akan Kembali

http://ibnuyassir.blogspot.com/

Dr Amad said...

Nice- Belum tentu itu masih sangkaan. Dan sangkaan tidak kuat untuk dibawa berhujah. Yang pasti rejim yang ditumbangkan adalah ultra kezaliman. No doubt!

Kita tidak naive memperhatikan situasi. Allah tempat sebenar-benar kembali.

fatinnur said...

benar2..
alhamdulillah..post yang mantap dari dr.emad..
moga2 kemenangan tunisia dan mesir menjadi satu titik tolak untuk kegemilangan ISLAM di dunia...
pengakhiran dengan satu permualaan yg terbaik untuk semua=)

Dr Amad said...

Fatinnur- Besar harapan kita agar Islam kembali memerintah bukan diperintah-perintah.

Sebar-sebarkan.

Abu Aiman said...

A good write sheikh!

Dr Amad said...

Abu Aiman- Jazakallah Dr

Adawiyah said...

mashallah..post yg sgt mnarik..

Dr Amad said...

Adawiyah- Alhamdulillah, semoga bermanfaat.

Izzati Hashim said...

begitu bermakna isi kata post ni.

sedikit sebanyak terasa kerana diri pun hanya melihat sejarah revolusi Mesir bukannya sebahagiaan dari sejarah itu.