Thursday, 13 October 2011

Kisah Allah Bayar 'Cash', Ibu Meneran dan Doktor 'Cool'

Banyak article serius, itulah kesimpulan sendiri yang saya boleh buat bila membaca kembali article sebelum-sebelum ini. Namun tidak kali ini. Saya mahu mengubah angin sedikit, dengan berkongsi tentang kehidupan sebagai doktor muda yang bertugas dibagian Obstetric & Gynecology atau lebih mesra disini memanggilnya sebagai bagian ilmu kebidanan.

Mengikut jadual, kebetulan jadual bagian kali ini bertembung denga hari raya Aidilfitri. Dan Alhamdulillah, kami diizinkan pulang ke kampung untuk menyambut lebaran untuk seminggu. Masuk belajar seminggu, cuti seminggu dan bertugas lagi. Dan disitulah letak titik masalahnya.

Balik beraya

Berat hati. Mana tidaknya, selepas 'diperas' selama 27 minggu tanpa cuti dan terkadang (banyak sebenarnya) meragut sama cuti hujung minggu, cuti seminggu lebaran bukan lagi satu pilihan melainkan satu kemestian. Pulang beraya pula tu, siapa tak seronok. Ye dok? Pulang ke kampung bukan main seronok, datang kembali Allah saja yang tahu betapa beratnya hati.

"Sabar, tetap kekal positif, pasti ada hikmah. Jika tak dapat fikirkan hikmah, buat-buat ada hikmah. Dan fikir nak kahwin,"itu kata motivasi saya. Atau lebih tepat monolog dalam untuk menyedapkan hati.

Pulang beraya dengan mendapat beberapa khabar yang mengembirakan seakan tanda awal.

"Pasti ada hikmahnya...Ya Allah setidaknya gembirakan hatiku," terus bermonolog sambil merenung kueh tart yang ditapau untuk dibawa pulang ke Bandung.

Allah itu Maha Besar. Tidak menunggu lama untuk membayar cash.

"Perhatian, kepada Encik Ahmad Fahmi Sulaiman, sila datang ke kaunter dengan segera," nama saya terpacul di corong speaker lapangan terbang. Saya dipanggil oleh pegawai MAS. Terlebih awal dari itu, saya sudah tidak 'sedap hati' apabila nama saya dicatat selepas melepasi mesin scan.

"Erm...ada apa-apa ke Cik," tanya saya pada pramugari MAS yang suka tersenyum dan comel tu.

"Takda apa-apa Encik. Cuma prosedur biasa," jawap Cik MAS itu. Tersenyum lagi.

Di kaunter,

"Encik Ahmad, memandangkan tempat duduk ekonomi sudah penuh. Kami mahu menaikkan seat Encik Ahmad ke Business Class. Boleh ke?," tanya pegawai MAS tu.

"Owh, saya ok je. Takda masalah," 'cool' tetap dijaga dengan menyembunyikan hati yang sedang melonjak-lonjak kegirangan.

Burung besi membelah awan.

Saya dilayan bagaikan raja di MAS, nikmat yang tidak terdapat pada yang satu lagi. Ehem

"Alhamdulillah, Allah membayar cash untuk ini," kata hati sambil meneruskan makan ikan salmon, kek coklat bertopping mangga, teh tarik saya minta dua gelas, dan nasi berlauk kerutuk. Business class kot.

Sayang MAS!

Sesampai ke Bandung, saya perlu menyiapkan diri, barang dan kenderaan untuk bergerak ke hospital malam itu juga. Hospital daerah. Jangan pernah bayangkan hospital daerah sini dengan di tanahair ya. Untuk makluman, di bagian O&G ini, saya bertugas bukan sahaja di hospitl utama pendidikan, tapi dicampakkan secara bergilir ke hospital daerah. Disitu, kami lebih banyak berhubungan dengan pesakit, menanganinya dan mendapat lebih pengalaman. Hanya perlukan endorsement dari doktor pakar. Rawatan yang kita berikan itu, jalan!

Ibu Mengedan (meneran) dan Pak Dokter yang "Cool"

Peluh dingin deras mengalir

Muka merah padam menahan sakit

Meneran dan menera...

Itulah keadaan ruangan bersalin yang saya jaga malam itu. Bertugas sama adalah dua teman sejawat dan beberapa ibu bidan (perawat aka nurse yang specialist dalam bidang kebidanan). Sebaik saja ibu bidan melihat saya, terus "Bagus...bagus...ada doktor. Bisa 'dorfun'."

Oleh kerana saya seorang berbadan tough (perasan) malam itu, kehadiran saya rahmat buat mereka. Agar saya boleh digunakan untuk mendorong perut dari atas (fundus; yang sebenarnya tindakan ini berisiko jika tersilap langkah). Dorongan ini dilakukan jika ibu sudah tidak berdaya untuk meneran secara efisien.

Ermmm....ermmm...

"Ibu ah, mengedannya jelek (tidak pandai)"

"Kalau kayak gini...saya bosan nunggu. Mengedan biar benar dong"

"Ibu jangan jerit, jangan nangis, jangan manja. Semua orang kayak gini. Sabar dikit"

Ibu bidan mula bertegas dengan ibu tersebut kerana proses melahirkan kelihatan lebih lama. Lebih lama, lebih membahayakan ibu dan bayi. Dan tindakan ibu bidan wajar. Dan jika mahu salahkan ibu juga tidak boleh. Ini kehamilan pertama, jalan lahirnya masih dalam penyesuaian. Jadi masing-masing mengerti posisi masing-masing saja.

Kiri kanan, belakang depan dimarahi oleh ibu bidan. Hanya tinggal harapan adalah saya untuk ibu bergantung harapan dan simpati. Lengan saya dipegangnya dengan pandangan pasrah. Mana tidaknya, semua memarahi beliau, hanya saya

"Ibu, sedikit lagi. Itu kepala dede (adik) ya udah mahu keluar. Kita bilang sama-sama ya...satu...dua...tiga," hanya saya yang tidak memarahi beliau.

Bila dipegang lengan, terus ibu bidan ketawa "Ayuh ibu, sama pak dokter aja." Hehehe...

Patutlah doktor O&G ramai dari kaum lelaki. Mereka hati keras, tebal telinga dan cool.

Teran punya teran, usaha punya usaha, tolak punya tolak. Akhirnya selamat keluar bayinya. Selepas itu baru saya sedar, baju jaga malam itu basah kuyup dengan peluh. Tolong orang beranak, macam saya lari 10 padang bola!

Takpa, yang penting selamat. Ye dok?

Mendapat Kembar

Saya masuk ke bagian ini dengan azam mendapatkan skill sebanyak mungkin tapi meminimunkan tindakan. Antara disiplin ilmu seorang doktor harus dapat adalah melakukan pemeriksaan dalam (pemeriksaan vagina). Pemeriksaan ini memerlukan doktor memasukkan dua jari kedalam vagina bagi memeriksa keadaan tulang punggung ibu, bukaan rahim bagi proses kelahiran bayi dan juga memastikan tiada kelainan lain.

Dan tindakan ini saya cuba meminimunkan tetapi tidak menolak untuk melakukan. Meminimun bagi menghormati si ibu, tapi tidak menolak untuk melakukan kerana saya seorang doktor yang wajib menguasai disiplin ilmu ini.

Pemeriksaan Dalam. Saya kira, kita cukup dewasa untuk ini. Ye dok?

Pertama kali melakukkannya, entah apa rasanya. Macam cari kucing dalam sarung guni. Tang mana pembukaan, tang mana rahim, tang mana tulang punggung. Itu skill yang harus dipertajamkan.

Ibu yang mahu melahirkan, pastikan akan dilakukan pemeriksaan ini. Pertambahan bukaan rahim, menandakan semakin dekat bayi itu lahir. Batasnya dari 1cm-10cm. Jadi, jika ia pesakit saya, maka saya yang kena lakukan pemeriksaan vagina itu. Elak punya elak, selepas kesemua teman sejawat sudah mendapat pesakit masing-masing.

Streeeeet! Pintu ruangan dibuka. Ibu mengerang-mengerang kesakitan ditolak masuk. Dan itu adalah pesakit saya.

Glupp...

Selepas diambil history taking, dilakukan pemeriksaan luar dari menentukan keadaan janin hingga usia kehamilan. Kesimpulannya.

"Dok, pasien ini hamil gamelli (kembar)!."

Glupp...(dua kali glupp).

"Hambik...nak elak sangat. Ambil mu, kembar terus," monolog dalaman.

Tapi hasil pertanyaan, melegakan sedikit. Ibu ini hamil untuk kali ke-3. Dengan kelahiran pertama: kembar, kedua: satu dan ini: kembar lagi. Ibu yang telah melahirkan beberapa kali, ralitnya proses persalinan mudah kerana jalan lahir telah teruji dan bersedia.

Dari keluar kepala, ditarik bahu, badan, kaki, dipotong tali pusat untuk anak pertama.

Jam penerbangan pertama saya adalah kembar. Woooha...

My little heroes!

Juga sama dengan anak kedua. Proses dilanjutkan dengan lahirnya placenta. Alhamdulillah, kedua-dua bayi itu selamat dilahirkan tanpa sebarang masalah. Melihat bayi sihat, kegembiraan buat saya. Melihat ibu tersenyum melihat anak kecil mereka, kegembiraan itu berganda.

Sekarang saya tinggal satu minggu lagi dibagian ini, pengalaman disini membawa saya kepada satu kesimpulan. Maha Suci Allah yang menakdirkan neraka jahanam kepada anak-anak yang derhaka, andai saja mereka melihat ibu-ibu ini berjuang untuk melahirkan mereka ke dunia. Tidak senang, kerana ia perjuangan nyawa, darah dan airmata.


"Jika salah seorang atau kedua-duanya sampai umur tua dalam pemeliharaanmu, janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan 'uh' (perkataan kasar) dan janganlah kamu membentak mereka, sebaliknya ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia" (Al-Isra:23)

.: Amad ingatkan andaikata kita terlupa :.

2 comments:

hazwani said...

Ya Allah, comelnya bayi kembar. Kalau doc pun tak dapat describe the feeling menyambut baby, apatah lagi mak yg melahirkan.

Hebatnya Allah menjelmakan makhluk!

Dr Amad said...

Hazwani- Ibrahnya mudah, kehidupan adalah satu perjuangan.

Selamat datang ke blog amadanaksoleh!