Thursday, 18 September 2008

Jalan Cinta Para Pejuang

“Semua kawan-kawan adik dah berteman…adik nak juga rasa camtu”,luah seorang adik kecil belia…


Cinta…


Perkataan lima huruf…


Dua huruf vocal…


Satu perkataan dan ungkapan yang mempunyai pelbagai maksud dan diterjemahkan dengan pelbagai tindakan. Hal ini tidak hanya mengganggu si adik kecil yang berumur 17 tahun tetapi juga terkadang si kecil yang berumur 80 tahun masih terganggu dengan persoalan ini…Ya CINTA


Saya tidak menolak ada segelintir dari kita menghadapi persoalan dan luahan seperti ini dengan menjawap…


“Ish,itu tidak boleh HARAM…nak masuk NERAKA ke!!!”, bentak seorang insan dalam menyampaikan “Mesej Dakwahnya”. Statement ini tepat tetapi kurang jelas dan lebih tepat lagi kurang nilai “manusiawi” didalam mesejnya…


Saya Alhamdulillah berpeluang untuk membeli dan ingin berkongsi dengan sahabat-sahabat tentang buku terbaru Salim A.Fillah yang bertajuk JALAN CINTA PARA PEJUANG… Isinya mungkin sama tetapi sini saya ingin mengupas dari sudut “Bahasa Amad”…



Amor Vincit Omnia


“Wahai kematian datanglah cepat kemari!
Hisap dan peluk tubuhku yang penuh cinta ini,kerana
Tidak ada sesuatu di hadapan matahari yang mampu
Memulihkan kesedihanku…”

(William Shakespeare,Romeo Juliet)


Love conquers all itulah Amor Vincit Omnia. Satu kalimat yang “Cambest” dan mengasikkan jika dibisik kepada para pemburu cinta,segala rintangan dan lautan api neraka mau direnangi…(mampu ke?). Disini menjadi titik tolak kenapa cinta itu satu hal yang kompleks dan untuk mencamtumnya ibarat berjuta kepingan puzzle dicamtum menjadi satu…


“Mereka bersama dan bahagia hingga ke akhir hayat…. THE END”, itulah yang selalu kit abaca masa kecil dan masa besor pun. Hikayat sang puteri dengan putera raja…adalalah rintangan skit-skit…


Lawan penjahat itu…


Lawan raksaksa Gordon ini…


Tetapi kesimpulan akhirnya disetiap akhir hikayat yang secara tidak sedar di “tarbiah” dari kecil adalah


Cinta itu mengasikan


Cinta itu mengkhayalkan


Cinta menguasi semuanya. Manusia menjadi hamba bila adanya cinta. Ramai yang Berjaya kerana cinta tetapi gagalnya orang kerana cinta,kita tidak mampu menyapu kes semacam ini dibawah karpet…Banyak dan pelbagai kisah. Diantara kisah sensaranya insan kerana cinta adalah itu diatas…Romeo dan Juliet, Laila dan Majnun


“Gangguan jiwa tidak datang secara tiba-tiba.Ia merupakan hasil dari proses yang panjang.” Dinukilkan oleh Ustaz Mohammad Fauzil ‘Adhim dalam buku Disebabkan Oleh Cinta.Apa yang terpampang dan dihidang didepan mata berkenaan kes-kes cinta sebagai penyebab biasanya hanyalah merupakan peristiwa pendorong …TRIGGER.


“Aku break kerana dia ni emo lah”,ungkap si pemburu cinta


“Malaslah,kita orang tiada kesefahaman”,jawap si arjuna.


Jadi tidak ada sebenarnya orang yang gila kerana putus gila.Yang ada adalah orang yang dirinya berkeadaan rapuh,jiwa yang retak dan bila tiba satu asbab yang menyentak butang merah..Jiwa yang rapuh itu adalah jiwa yang ditakluk oleh cinta.


Jiwa yang menjadi hamba kepada cinta menjadikan cinta sebagai asas dalam semua tindakannya. Melewati batas-batas tertentu ia akan menukarkan insan menjadi….Raksaksa Gordon?...... Bukan. Menjadi penyembah cinta.Cinta sebagai tuhan,sebagai Rabb,sebagai Ilah…


“Cinta itukan berhala yang lu sembah-sembah”, “sabda” Dedy Mizwar pada para pendewa cinta dalam filem Kiamat Sudah Dekat


Jalan Cinta Para Pejuang


“Andaikata orang yang jatuh cinta itu boleh memilih.Ia pasti akan memilih untuk selamanya tidak jatuh cinta”, Ibnu Qayyim Al Jauziyah…bak kata teman orang perak..Keras bebenor dengor yeee.


Statement Ibnu Qayyim ini tepat bila dilontarkan ke muka para pencinta dia..tetapi ia menjadi tidak tepat bila diletakkan dalam konteks cinta pada DIA..Cinta Para Pejuang.


Cinta untuk para pejuang ialah komitmen .Komitmen adalah ikrar kerelaan berkorban,memberi bukan meminta,proaktif tanpa menunggu,memahami dan bukan menuntut.Di jalan cinta para pejuang,komitmen yang menjadi langkah pertama cinta kita…


Islam itu sendiri menyediakan langkah yang konkrit dalam menghadapi hal semacam ini…Kalian mahu jatuh cinta berjuta-juta kali…silakan.Ia jiwa,ia fitrah…ketahuailah kita tidak mampu menolak bila ia hadir. Persoalan yang sering kita terlepas pandang adalah “Management of Love”.


“Erkkk,cinta pun kena manage jugak ke?”, terkejut si adik atau bahasa orang muda terkejut berok.


Yang dihidang pada kita,cinta itu couple dan nak manage perasaan cinta itu adalah couple bahkan meletakkan taraf cinta adalah couple.Jadi macamana mahu manage cinta ini mengikut aturan Islam?


Dari Ibnu Abbas r.a ia berkata: ‘Rasulullah s.a.w bersabda: “ Kami tidak melihat jalan lain bagi dua orang yang saling mencintai sebagaimana sebaiknya pernikahan”. (Riwayat Ibnu Majah)



Tidak perlu saya syarah hadis ini kerana saya bukan pakar dan rasanya sudah cukup jelas solusi yang Rasul kita bagi…lagipun malas nak taip lagi…

Satu syair Qais si Majnun seperti

Cinta bagai ilham dari langit yang menerobos dada dan bersemayam dalam jiwa
Dan kini kami akan mati kerana asmara yang telah melilit seluruh nurani
Katakanlah padaku: pemuda mana yang bebas dari penyakit CINTA?


Wahai Qais,siapa kata tiada pemuda bebas dari penyakit cinta.Ada berjuta pemuda yang akan menjawap dengan lantang dan jiwa yang penuh izzah


“Kamilah adalah pemuda yang bebas dari penyakit itu.Kami adalah tuannya bukan budak suruhan CINTA!!!”


Dan jika Qais bertanya pada saya dimana pemuda-pemuda itu…


Saya akan menjawap “Mereka adalah pemuda-pemuda yang sedang membaca article ini kerana mereka adalah pejuang,pemuda yang meletakkan cinta itu pada tempat yang sepatutnya.Pemuda yang menagih dan meniti jalan cinta para pejuang!!!”.


Kata di Jalan Cinta

Satu kata cinta Bilal:
“Ahad!”

Dua kata cinta Sang Nabi:
“Selimuti aku…!”

Tiga kata cinta Ummu Sulaim:
“Islammu,itulah maharku!”

Empat kata cinta Abu Bakr
“Ya Rasulallah,saya percaya…!”

Lima kata cinta Umar
“Ya Rasulallah,Izinkan kupenggal lehernya!”


Selamat datang ke dunia CINTA PARA PEJUANG…


Kredit: Buat penulis buku Jalan Cinta Para Pejuang, Salim A.Fillah…Baru bedah 3 chapter…banyak lagi..Nak dengar lagi? lani amad cakap sal cinta..hua3


.:Amad ingatkan kalian just in case kalian terlupa:.

8 comments:

a.s.a said...

salam..
CAMBES buku ni.. insyaAllah ana 'dissect' jgk..
p/s.amad jiwunk.

Dr Amad said...

wslm...silakan beli dan baca ya..jgn beli tapi yg baca ye almari...

ana jiwunk???.....jgn ckp kuat2...=)

dr.radzi said...

giler ar mg,doh panda jiwang2 blajo mane nie??? hmm, xpe2....'cinta pejuang' xpe,jgn cinta hok laing. dok cukop umo g....hahaha....

dr muthiah said...

akak suke yg petikan kata2 cinta by Bilal, Ummu Sulaim, Abu Bakar dan Umar tue.

berkobar2 ble bace..hehe

thanks ami, u got d talent indeed in this field :)

teruskan menulis ye..

Dr Amad said...

dr radzi-belajo dengan mung seme la jiwang2 ni..hehe.wlpn umur xckp,tp matang boh..

dr muthiah-jika kak berkobar-kobar baca,saya yang duk taip kata-kata tu meremang bulu roma,nak2 tang kata2 umar...alhamdulillah atas saran tu...sy masih perlu banyak belajar...ajarkan ek...

umaralfateh said...

salam...
salam cinta dari hujung benua..
buat sahabat di indonesia sana..

kemanisan bercinta pada....
ujian yang melanda,
kepayahan yang terasa tetapi masih bersama yang dicinta..

indah sungguh cinta, bagi sesiapa yang merasainya.

:)

sinar_islami said...

akan di bedah sehabisnya..

syabas2..teruskan membedah buku

Dr Amad said...

UmarAlFateh,cinta leh jadi ubat dan racun...makan sebiji paracetamol,demam iA sembuh..cuba makan satu botol,iA mati...berpada

sinar,ana tggu "biopsy" anti pulak deh..