Wednesday, 5 May 2010

Tunduk Itu Manifestasi Keimanan

Hari itu, hari yang cukup istimewa buat pasangan romantik Salman dan Diana (bukan nama sebenar). Hari itu adalah ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-25. Walaupun sudah suku abad, romantik dan perasaan kasih sayang mereka berdua masih kekal dizahirkan. Masam manis, hujan panas tidak mampu merungkai ikat kasih mereka.

Ibarat tali tersimpul mati.

Jadi bagi membuktikan cinta dan menghargai ikatan kasih sayang Diana, Salman ingin membawa isteri tersayang makan disatu tempat special, Restaurant rahsia. Tempat indah, mendamaikan dan juga berprestij.

"Abang, bagi ayang, apa sahaja yang abang kenakan, cukup hensem, macho dan kacak di mata ayang. Tapi kali ini janganlah...," ayat Diana dipotong.

"Janganlah apa sayang? Abang malam ini masih tidak cukup hensemkah?," Salman bertanya.


"Bagi ayang, abang pakai apa pun ayang tidak kisah sama sekali. Tapi kita nak pergi dinner ditempat mahal, tempat ekslusif. Janganlah abang duk nak pakai baju pagoda dan kain pelikat cap gajah duduk ni!," tegur Diana, tanda prihatin kepada sang suami.

"Alah, pakai kot, ber'tie' itu semua mengarutlah. Ikut suka kitalah nak pakai apa. Kita pi sana bukannya tak bayar, bayar tahu. Hak asasi kita nak pakai apa,"jawap Salman.

Diana terdiam....

Ramalan Kejadian

Agaknya, adakah layak restaurant itu membuat peraturan sedemikian?

Agaknya, adakah Salman akan dibenarkan memasuki restoran mewah itu?

Agaknya, adakah wajar Salman memberikan alasan demikian?

Jom kita menjawap.

Umumnya, apabila disebut pemilik, ia berhak meletakkan peraturan dan undang-undang yang pada pandangan dia adalah betul. Sudah barang itu milik dia, dia yang berhak menentukan apa sahaja yang bersangkut paut tentang barangang itu. Jadi pihak pemilik restaurant berhak menetapkan apa sahaja. Dan sudah semestinya, jika restaurant yang mahal dan mewah ingin menjaga standard dan kekalkan status quo mewah. Penetapan protokol 'mahal' dan 'mewah' itu wajar.

Mereka yang tidak mengikut peraturan dan protokal yang ditetapkan, pihak pengurusan sudah semestinya tidak akan sekali-kali membenarkan mereka memasuk. Jadi buat Salman, usahkan mahu melabuhkan punggung pada kerusi empuk di meja makan, menjejakkan kaki ke restaurant itu belum tentu boleh.

Salman sendiri seharusnya mengetahui dan faham sangat dengan segala peraturan dan protokol yang ditetapkan. Itu restaurant mewah, ada hal yang harus diikuti barulah sampai kepada bolehnya tangan menyuapkan makanan ke mulut. Jadi alasan hak asasi, boleh bayar itu petanda Salman harus dikejutkan dari lena. Bagaimana? penampar jepun mungkin!.

Saya kira, jika hal banyak hal dunia dan fiqh kita boleh berbeza, tetapi untuk persoalan Salman, baju pagoda dan restaurant mewah, kita sama-sama setuju dengan jawapan itu. Semua orang sedia maklum saya kira.

Pemilik Salman dan Pemilik Segala pemilik

Kenapa saya bawa contoh Salman, Diana, Baju Pagoda, Kain Pelikat cap Gajah Duduk dan Restaurant mewah.

Semua ini, dibawa dengan dicontohkan dengan satu situasi yang mudah kita faham dan mengerti bagi meluruskan kembali permasalahan dan seni beralasan manusia dan Pencipta Manusia.


"Apalah menutup aurat, bertudung segala. Ingat, walaupun tidak bertudung, tapi hati baik tau. Sekarang zaman dah maju, tutup-tutup ini ketinggalan zaman!"

"Kenapalah perlu solat itu semua, buang masa. Baik waktu solat itu digunakan hal lain yang lebih bermanfaat"

"Malang sungguh, asyik-asyik aku je yang kena. Kenapa Allah tidak perkenankan doa aku. Huh, Allah tidak adil"

"Orang lain usaha ciput je, tapi untung berlipat. Ini aku, buat kerja bagai nak rak...tapi apa yang aku dapat"

Itu adalah contoh-contoh biasa yang kita semua dengar. Tidak dari orang lain, tanpa sedar terpancul dimulut kita. Versi dan kandungan yang berbeza, tetapi nadanya tetap sama.

Sungguh kita silap!

Pernah saya menyebut, persoalan aurat, solat, ibadah-ibadah lain, undang-undang Islam dan segala yang disuruh dan diwajibkan oleh Allah s.w.t itu bukan hanya sekadar merenung sesuai atau tidak pada diri kita.


Semua persoalan yang dibangkitkan oleh si hamba adalah manisfestasi KEIMANAN.

Apa itu iman?

Iman itu tundukan dan patuh kepada SEGALA suruhan dan meninggalkan SEGALA larangan Allah s.w.t

Pemilik restaurant itu sahaja boleh seenak hatinya mahu menetapkan apa sahaja peraturan tanpa mampu orang lain persoalkan kerana restaurant itu hak dia, inikan pula Allah s.w.t

"Restaurant ini aku yang punya, jadi ikut suka hati akulah!"

Allah adalah pemilik alam dan segala isi. Dia mahu menetapkan apa sahaja yang ada dibawah taklukan dan miliknya, Dia sememangnya berhak. Alam dan segala isi mahu tidak mahu, wajib menuruti segala apa yang diwajibkan.

"Alam dan seisinya bahkan manusia itu Aku yang ciptakan, dan Aku pemiliknya. Ikut suka hati Akulah mahu menetapkan apa sahaja!"

Mengikuti dan mematuhi arahan itu adalah persoalan aqidah. Jika kita mengakui bahawa Allah itu Tuhan yang Maha Agung, Tuhan yang Berkuasa atas Segalanya, kita harus tunduk patuh tanpa sedikit pun mengeluh dan mempersoalkan kewajaran itu dan ini.

Sifir Iman itu mudah, tunduk dan patuh sepenuhnya adalah petanda keimanan berada ditahap tertinggi. Beralasan, berdalih dan mempersoalkan adalah tanda iman tengah dilanda wabah penyakit.

Kerana orang beriman itu sikapkan "Aku dengar, aku taat". Bukan "aku dengar, aku fikir sesuai atau tidak, aku akan buat mengikut kesesuaian diri aku".

Buat planet sendiri, tinggallah disana sendiri, atur makan minum dan segalanya sendiri, barulah layak kita katakan "aku dengar, aku fikir sesuai atau tidak, aku akan buat mengikut kesesuaian diri aku." Tapi....

Mampukah?! Layakkah?!

Tunduk dan patuh itu manifestasi KEIMANAN, tetapi berapa ramai yang sedar hakikat itu?

Maha benar Allah dengan segala firman suciNya.

"Sesungguhnya Allah memberikan karunia kepada manusia, tetapi kebanyakan manusia TIDAK BERSYUKUR" (Al-Baqarah:243)

Sumber Tazkirah yang dicanai

Nota 1
: Peperiksaan sudah semakin hampir, tetapi saya tidak bercadang untuk 'cuti' dari menulis. Yang perlu, mencari celah masa yang terluang untuk mencoret warkah moga-moga disediakan mahligai diSyurga sana.

Nota 2
: Doakan saya dan teman-teman disini semoga lulus cemerlang dan bergelar Doktor Muda.

Nota 3 : Nak promosi blog baru IMAN khas untuk gambar sahaja...DISINI

.: Amad ingatkan just in case kalian terlupa :.

11 comments:

azira zahadi said...

Salam..
Semoga berjaya dgn cemerlang Dr Amad..
Moga Allah permudahkan segala urusan.
:)

Abu Aiman said...

salam,
kain pelekat & pagoda, my favourite uniform, kehkeh...

All the best in your exam, semoga berjaya insyaAllah!

Dr Amad said...

Azira-Wslm...ada jugak tinggal jejak, biasa mai jalan-jalan je kan...=)

Dr Amad said...

Abu Aiman- Pakaian rasmi saya juga kalau duk rumah, tapi nak bawa keluar, ke fakulti...haru! ramai awek tengok kekgi...hehe.

Syukran atas doanya!

Tak sabar nak kelik, nak pi jalan-jalan kuantan jumpa Aimang...

azira zahadi said...

Sy akan jalan2 ke sini kalau ade post bru.. :)

Kalau ade bnda nk di komen, ade la tinggalkan jejak..hehe

sinar_islami said...

"Kami dengar dan kami taat" itu slogan orang beriman...

Namun payahnya manusia zaman skrg atau mana2 zaman sekalipun adalah menundukkan hawa nafsu dengan iman..

Kalah..manusia selalu kalah..
tu yang kaya dengan alasan

Moga Allah jauhkan dari ketidakpuasan...

ps: Maan najah..moga dipermudahkan..

Shahzu Ichah said...

salam.

semoga berusaha menjadi Doktor Muda.

Usaha tawakal itu jalannya.

InsyaAllah...

Dr Amad said...

Azira- Bereh...bereh...sebarang tambah nilai amat dialu-alukan!

=)

Dr Amad said...

Sinar- Syukran atas doanya dan tambah nilainya...sila-silalah kesini lagi

Dr Amad said...

Shahzu- Terima kasih atas doanya!

EdAlia said...

Salam,
Selamat menghadapi exam! Semoga berjaya menjadi doktor muda yang membantu umat, ameen.. =)